Kisah ku di Tahun 2012 Saat Jadi TKW

Madam,,madaam,,saut ku memanggil si madam yang lagi asik telponan dengan seseorang entah adik nya, atau sanak sodara atau mungkin teman nya sendiri, entah lah aku sendiri tidak tau. yang aku tau cuma satu bahwa orang timur tengah kalau lagi nelpon ga bisa di ganggu gugat dengan seruan panggilan.

Maksud hati ku memanggil dia, semata mau ngomong bahwa si kembar yang aku urus merengek mau makan bubur pula seperti yang aku makan, sementara aku ingat pesan madam, silah kan taro bubur itu di kulkas kalau kamu mau makan asal si kembar jangan di kasih, aku yang belom punya anak saat itu, belom tau betul cara merayu dan membujuk bocil usia 3 tahun dalam memaling kan hal yang di ingin kan bocil.

Yaa,, aku kerja di timur tengah mendapat kerjaan di sebuah keluarga muda baru punya anak dua, ya itu si kembar, satu anak cewe satu lagi anak cowo, tabeat s kembar kaya tertukar, yang cowo tabeat nya kaya cewe,penurut dengan apa yang di bilangin, lain hal nya dengan si cewe, bandel arogan, lincah super aktip, semua teman sebaya nya ga menyukai nya, cenderung lebih pada suka anak yang laki karana penurut nya itu.

Jam menunjukkan jam sepuluh malam. Aku masuk dapur sekedar periksa  rapih apa belom, karana kerja sama majikan di pokus kan ama si kembar, rumah sekesentuh nya, madam sama babah pada sibuk karana mereka sama sama kerja di tempat yang ternama di kota jedah saudi Arabia

Babah sebagai dokter gigi dan dokter ahli bedah, sementara si madam dosen di sebuah universitas ternama di tempat itu.

Malam itu aku lupa siang nya ada sisa bubur ga langsung aku masukin kulkas, aku taro di dalam oven,nah malam nya jam sepuluh aku cerita ama madam, sehubung takut salah, madam ni ada bubur sisa tadi siang, aku lupa ga di oven, bubur nya bagus ga basi mau gimana, aku sekedar basa basi, dalam hati kalau dia suruh buang, mau aku simpan dalam kulkas toh itu bubur bagus tadi pagi dan ga basi, dan aku tau tabeat madam makanan main buang, sementara bubur itu paporit ku, bubur kuweker dan jantung ayam.

Si madam menjawab ta jauh dari dugaan ku dia menyuruh ku membuang bubur itu, dengan nada pelan dan rasa cemas cemas takut, aku berani kan diri berkata,

Madam lau samah'ti, mum'kin ana hotti pi talajah, bukroh ana akil, hada surbah kuwais mapi kharban, haram ida kubbi jebbalah

Madam kalau bisa, bisa ga bubur itu ga usah di buang sayang, kan bubur nya bagus belom basi, biar saya simpan kulkas saja, buat besok saya makan.

Ku lihat wajah si madam serius mentap muka ku,setalh debat kecil dengan ku antara dia nyuruh buang, dan aku merajuk jangan, dia diam sesaat lalu menjawab, boleh kamu simpan di kulkas asal jangan di kasih sama si kembar aku menjawab dengan mantap,

la madam, ana ma atik bajuroh

Ga madam ga bakal saya kasih anak anak.

Esok siang hari nya aku merasa laper dan teringat bubur paporit ku di kulkas yang semalam. Inisiatip aku ke dapur dan menghangat kan nya,setelah anget saya makan, sambil momong si kembar main.

Si madam sibuk lagi nelpon siang itu.

Si kembar merengek lah mau bubur yang aku makan itu, tentu aku tida lupa pesan si madam, bubur ga boleh di kasih sama si kembar.

Si anak cowo menurut dengan rayuan sevisa ku biar dia kaga ikut makan itu bubur, nah yang cewe ni merengek abis abisan, membuat ku kehabisan akal buat redain dia yang mulai nangis, aku mundar mandir manggil si madam yang lagi nelpon sekedar mau ngomong aku kewalhan merayu anak yang cewe mau makn bubur, tapi ta dapat respon dari madam, aku cuman mendapati dia melwiril ke saat dalam hitungan detik  itu pun sambil terus ngoceh di hp ngobrol.

Singkat cerita  aku kasih lah si anak cewe ini satu sendok makan bubur  ta penuh itu pun,baru anak cew  itu diam dan main lagi girang. Kemudian datang lah madam bertanya,

sara,, is tibgho inti, ruh  terja gedami, matsup inti ana pi kalam jawal

Sara,,nama ku panggilan di sana, orang ana suka ganti nama orang suka suka dia, alasan nama orang Indonesia susah susah di sebut

Sara mau apa kamu,, datang pergi di hadapan ku, ga tau ap kalau aku sedang nelpon...?

Aku menjawab dengan rasa cemas dan was was, membayang kan akan sperti apa  marah nya si madam,dengan sesekali aku menelan air liur ku sendiri dan ta lepas aku menatap muka di madam aku bercerita, bahawa aku memberi kan sesuap bubur sama anak ya g cewe, si madam berlalu begitu saja tampa sepatah kata pun

Aku bukan nya tenang mendapat kan sikap dingin dari madam justru jantung makin bertalu ta menentu. Namun raga ku berusaha tenang,posisi si babah hari itu ga ad di rumah dia lagi pergi umroh ke mekah, madam laga ikut di karana kam dia lagi hamil besar sat itu, hamil ke dua  kali nya setalh melahir kan si kembar dengan lewat secar.

Sore berlalu hingga malam tiba, hati tak kunjung jua tenang, namun sehubung badan cape seharian ngintilin si kembar aku terlelap juga dalam buaian alam  mimpi.

Di saat aku terlelap dalam alam mimpi, spontan dan tiba tiba si babah datang masuk kamar dan menarik kerah baju ku hingga robek dan menggusur ku ke ruang tengah, di mana di situ sudah ada si madam lagi duduk di kursi empuk nya.

Dengan tanpa perasaan aku di lempar ke lantai tepat di hadapan madam, lalu dengan gesit dan mata merah melotot s babah yang berbadan  tinggi besar tiga kali lipat dari ukuran postur badan ku yang kecil, dia duduk di atas  perut ku dengan ke dua tangan nya melingkar di leher ku

Aku ta bisa berkata apa apa, selain shok lagi tidur langsung di tarik dan di gusur, napas mulai terngal sengal sesak dari cekikan sang majikan laki, dengan ujung mataku melihat s madam santai s akan menyaksikan pertunjukan yang menghibur  bagi nya.

Di saat aku mulai kelelahan  pengen bernapas baru lah si madam beranjak dari duduk nya dan meminta sang suami melepas kan cekikan nya itu, aku di cekik, setelah majikan laki merasa puas  setelah melempar ku ke lantai di susul dengan pukulan rotan yang bertubi tubi menghantam badan kecil ku ni. 

Setalah si babah merasa puas meluah kan rasa kesal nya dia membentak dengan kaliamat ( enggel'e) entah lah, katanya.

Walau badan dan leher terasa sakit, tapi kalah sama rasa cape seharian abis ngintil s kembar, pada ujung nya aku pun terlelap kembali tidur, esok hari nya aku tetap beraktivitas seperti biasa nya, saat melihat majikan dah pada bangun aku sperti biasa menyapa mereka, se'akan ta terjadi apa apa malam tadi, ( madam is tabghi putur.) mau sarapan apa madam,,?

  (Jey kulliyum) seperti biasa jawab nya acuh.

Hari terus berganti baru ku sadari badan ku penuh bekas hantaman rotan dari s babah, aku orang nya usil ga mau diam sama teman, kebetulan di rumah itu ada satu lagi yang kerja bagian beres beres datang siang abis magrib pulang, karna suami nya ta ijinin dia nginep.

Dia merasa aneh dan ganjil melihat aku yang tumben murung dan kaga usil ama dia, dia spontan tepak punggung ku lalu memeluk ku erat, dengan berkta,

is pik Habibi,,? es pi muskilah,, les isti uskut, mapi kallam walla salam,, inti ja'lqn minni,,?

Ada apa sayang,, ada masalah apa,, kenapa kamu diam, tida bicara sepatah kata pun, tida pula menyapa ku,,?

Ya memang aku tiap pagi suka meluk teman ku dengan mengucap kan  ( sobbahulkhoer ya hayati) selamat pagi kehidupan ku,

Tapi pagi itu aku hanya bisa menjawab dengan sebuah ringisan saat dia memeluk ku, dia tambah heran dan terus bertnya, pada akhir nya cerita kejadian berapa hari yang lewat padanya, yang ada dia malah nyaranin buat kabur, tinggal kan majikan macam gitu, aku punya banyak kenalan kaburan, imbuh nya.

Aku hanya diam, dan hati ku sendiri sambil terus berkta, gimana mau kabur, aku di sini kerja bari satu tahun brapa bulan dan uang semua di pegang majikn, aku datang dari Indonesia mau cari uang bukan mau cari tambah masalah, membayang kan kalimat kabur saja buku kudu ku pada berdiri semua.

Hari berlalu berganti minggu, minggu pergi datang lah bulan, kejadian tempo hari seakan terlupakan walau pakta nya terus berputar dalam ingatan ku bagaia kan film yang terus nyala, satu saat majikan cewe cerita mau ambil lagi dari Indonesia khusus buat rumah aku tetap pegang si kembar.

Karana anak yg cowo lengket sama aku, dan majikan cewe udah mau lahiran lagi, waktu yang di tunggu telah tiba, datang lah teman ku sama dari Indonesia, sama satu PT pula, dia orang Majalengka, majikan tetap cuek sama aku bahkan yang dia malah pilih kasih terang terangan sama yang baru, aku legowo dengan berpikir setiap orang mempunyai nasib dan rijki masing masing,

Bila ada yang bertnya,, kenapa si babah sampe segitu nya murka, padahal cuman di kasih bubur satu suap pun kaga penuh,,,?

Pertama sudah nasib ku jalan cerita hidup ku harus begitu.

Setelah makan bubur itu, ntah kenapa s anak ngeluh perut sakit, walau ga tau sakit nya karan laper ato apa, karna dia paling susah makan, aku ajah bisa dari pagi sampe sore pegangin alas nasi dia, dia terus ngeluh

"mamaa batni aur maa" mama perut ku sakit maaa, di tambah pembantu bapa nya majikn cewe yang tinggal di ats kita, karana kita ti ggal di aptermen bapa s madam, babu nya itu caper, s anak  d suruh muntah d colok colok mulut s anak biar muntah, kata dia mungkin. Epek bubur, karna dia dengar cerita anak itu makan bubur.

Teman baru ku sehati dengan ku dan mengayomi aku, yang usia di bawah dia, aku sendiri merasa punya sodara cewe, yaa kebetulan juga memang aku ta punya sodara cewe.

Aku merasa aneh makin ke sini nya, ko majikan cewe malah beralih cemburu setengah mati sama aku, sementara, aku jangan dekat sama babh ingat stiap pukulan rotan nya saja bikin muak, dan pakta nya yang ada s babah dekat sama yang baru, tapi aku jadi pelampiasan cemburu nya s madam.

Satu hari pas bulan romadhon, datang lah keluarga majikan laki dari madinah, ibu, ade cewe dua dan ade cowo nya 1.

Bagiboara TKW dah tau gimana suasana dan kondisi bulan ramadhan di Timur Tengah.

Makan terpisah laki dan cewe, aku super sibuk saat itu ngambilin alas bekas makan berbuka puasa dari ruang cowo dulu, sementara temen aku diam ga kerja bukan dia ga mau kerja tapi d suruh diam ama majikan cewe, karana kebetulan anak yang di momong nya di pegang nene nya, yaa si madam dah lahiran.

Dari ruang cewe s madam manggil manggil aku, smentara aku sibuk sama sekali ga denger dia memanggil, kebetulan temen aku denger, dia ga tega kali liat aku super sibuk dan dengan sendiri nya inisiatif menghampiri si madam dan bertnya ada perlu apa,,,?

Mungkin si madam nyuruh temen aku buat aku ambilin air dalam wadah dan kasih sabun, buat bersihin sirup yang tumpah dikit di ujung karpet, namun mungkin sehubung temen aku ga tega liat aku sibuk, dan mungkin dia pikir dia sendiri ga ad kerjaan, karana anak di pegang nene nya, teman aku itu ga menyampaikan apa yang di mau majikan cewe sama aku, dia sendiri lah yang bersihin itu karpet.

Aku keluar dari ruang cowo dengan baki di tangan yang penuh dengan piring dan gelas kotor, si madam datang keluar juga dari ruang cewe sambil bawa wadah berisi air aga berbusa dan ag keruh, aku ga tau itu air sabun bersihkan karpet itu. 

Aku taro baki di meja dapur saat berbalik badan plaakk tamparan dari tangan s madam mendarat di muka ku, dan di susul byuuurr air kotor bekas karpet itu dia tuang ke muka ku, kaget pasti, heran tentu, apa slah ku tanya ku, napa kamu berbuat gini sama aku, dia menjawab kenapa kami suruh si ana, ya teman aku nama nya ana.

Kenapa  kamu suruh si ana bersihin karpet, aku kan nyuruh kamu, kat s madam dengan mata penuh emosi, aku menjawab mana aku tau, aku ga dengar kamu nyuruh aku dan s ana kaga ngomong apa apa, s ana  nyaut pula, madam s sarah  ga tau kamu manggil dia.

Dan aku liat dia super sibuk, inisiatif sendiri aku bersihin karana aku ga ad kerjaan, tapi ap daya s madam emosi ga karuan,, aku berlari ke kamar mandi nginci diri sambil nangis tampa perduli tamu laki dan kerjaan berantakan, ke luar saat sudah mersa lelah.

Waktu terus berlalu ta terasa, aku hampir pinis kontrak dua bulan lagi aki pulang, dua bulan itu menunggu abis kontrak, aku di lempar kerja di rumah bibi s madam, gantiin  pembantu nya yang pilipin mudik dulu, dua bulan pun berlalu dan saat nya aku kembali ke tanah air tercinta Indonesia.

Di pertengahan jalan aku ngomong ama s madam  ( bibi majikn) madam  ana abghi isteri pus pus min beqala )

Madam saya mau beli kwaci dari warung.

Turun lah aku di sebuah market, membeli cemilan yang aku mau buat bekal di erpot selama nunggu penerbangan.

Saat aku keluar dari market sekilas ku lirik ada ibu ibu bawa ank kecil duduk dekat pintu market, kalau kita mah pengemis lah gitu.

Tampa aku lihat, tampa aku hitung, berapa kembalikan dari market itu aku kasih semua sama ibu ibu itu dan langsung berlari menuju mobil s madam buat pulang ke rumah majikan untuk bersiap siap pulang.

Se sampai nya di sana aku tidak di bawa lagi ke rumah majkan Melain kan  aku di bawa ke rumah nene majikan, di situ ad beberapa pembantu dari berbagai negara.

  • Philipin satu orang
  • Habasi satu orang
  • Magribi satu orang
  • Indonesia dua orang

Di saat kita kangeun kangeunan karana aku mau pulang, aku di panggil sama istri paman majikan cewe, suara sini katanya, aku menghampiri nya ke kamar, yang  di mana di  sana udah ada  paman majikan cewe dan istri nya, nene majikan cewe dan juag bibi majikn cewe yang bekas madam aku dua bulan itu.

Di situ aku di tanya sama paman majikan cwe

(Sara aliyum inti bit safar) Sara hari ni kamu mau pulang,,,? Ku jawab singkat iya babah.

"hud hadiah minni lik inti" ni hadiah buat kamu dari aku, sambil dia ulurin uang tiga lembar seratusan, "sukron babah" ucap ku pendek.

Kemudia aku keluar dari kamar itu, dan kembali kumpul sama temen temen temen, semua temen ku bertnya ampir serempak bertnya abis ngapain kamu di panggil s gendut katanya, itu pagggilan mereka sama paman majikan ku, aku menjawab seadanya, aku di tanya mau pulang? 

Aku jawab iya, terus dia ngasih aku uang tiga ratus real, sambil aku liatin uang tiga lembar seratusan berwarna merah itu sama merka, semua teman aku bengong melongo kaya liat setan gentayangan, aku heran terus berbalik tanya, heey kalian napa bengong,,??

Mereka berkta ah kamu bercanda kali,, mana mungkin si gendut ngasih kamu uang tiga ratus real lagi,, dia kan orang paling medit bin kikr di keluarga si nene ni, pembantu nya saja mudik ke lombok  Indonesia ongkos sendiri kata merka, aku jawab ya mana  aku tau, sambil ngangkat tangan dan kedua bahu ku.

Namun dalam hati aku terus berpikir mungkin ni yang di janjikan Allah,Allah berkta barang siapa bersedekah maka Allah akan ganti berkali lipat, aku ingat tadi siang ngasih uang sama pengemis itu.

Saat di mana  waktu nya aku pergi ke aerpot, selama perjalanan dalam mobil aku diam ta mau bicara, di tanya jawab ga diam, biasa nya aku suka ngobrol namun semenjak kejadian malam itu aku jadi pendiam sama majkan.

Selama perjalanan selama aku diam pula, hati ku mah kaga tenang terus dan terus menerus bertnya tanya, akan kah si madam ngasih uang gajih ku, karana gajih ku di pegang dia smua speser pun aku gak pegang, sampai nya d aerpot kami bertiga, aku majikan cewe dan majikan cowo turun lah dari mobil.

Kami bertiga masuk airpot, pintu pertma  dan pintu ke dua sudah kami lewati tapi uang belum juga kunjung di kasih, belom lagi hati terus bertnya aku di belikan tiket apa yaa, transit apa gimna, di saat aku sibuk berpikir, tangan ku di tarik  si madam buat minggri dan karana sehubung dah ada peringatan pengantar cukup bisa sampe sini ga bisa ke dalam lagi.

(Sara taa'al wugap hina swaya) Sara sini bentar berenti sini,

Aku manut saja, di situ lah si madam bicara, ni uang kamu sesuai kemauan kamu dlu bahwa uang kamu di saat mudik nanti kamu mau bawa uang dolar, ni sudah saya tukar dari real ke dolar, dan ini resi penukaran nya, dan ini tiket kamu jedah Jakarta langsung

Mendengar jedah Jakarta langsung aku langsung mendongak melihat dan menatap muka nya, sambil cuman bisa berucap terima kasih madam "sukron madam"

Dan aku  pun berlalu dari hadapan nya dengan tiket di tangan sambil berucap alhamdulillah atas sabar bertahan tampa harus kabur ke luaran selama ada masalah.

Sekian kisah pendek saya bikin sependek mungkin, nanti aku tulis kisah aku swaktu jadi tkw, namun di tempat lain 



Source : Iteung Tea Ngangeunin

Belum ada Komentar untuk "Kisah ku di Tahun 2012 Saat Jadi TKW"

Posting Komentar

Jangan Lupa tinggalkan komentar anda jika postingan ini bermanfaat :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel